Followers

Popular Posts

Wednesday, March 21, 2012

Monday, March 19, 2012

Saturday, March 17, 2012

english writers


Any to update?

i don't know.

But, one thing for sure. Aku kagum baca blog orang yang tulis english fully. Flow ayat dia pun sedap.

First, aku suka baca blog lindonut.blogspot . Blog dia ni la dulu-dulu aku cari information about TESL. Then, aku kan tak dapat :| tapi aku setia menjenguk to know life amik Tesl ni kan. Dia ada post poem sonnet shakespeare which she related to her post very well. Arh, I hate making grammar mistakes but i don't know where are the wrong ones. Usually i stop writing in english for a while. But after reading all this amazing english users, it making me, "wow...i want to post like this as well!"

Nothing is wrong when in malay. Just the interest of typing in english is naturally develop in myself. Same like when I'm a kid, i pretend to talk in English by myself and the real situation is what-the-heck-is-my-mumbling-about. Funny. I used to do that. :)

heh. macam poyo lak kan. yes. aku kan poyo haha.

Bukan ke, poyo = cantik ~

seperti mana korang katakan dolu-dolu ngeh ngeh ngeh ;P

ok. babai.

haih. laparnya. korang makan apa harini? :D

Friday, March 2, 2012

Di mana Dia di Hatimu?


An article from facebook page's 'Aku lalai dengan perintah-Mu Ya Allah'

Where Allah in our heart?

Di Mana Dia Di Hatimu?...

Semasa Rasulullah s.a.w. dan Saidina Abu Bakar bersembunyi di Gua Thur, dalam perjalanan hendak berhijrah ke Madinah, musuh-musuh Islam sudah berdiri di hadapan pintu gua dan hampir menemui mereka.

Ketika Saidina Abu Bakar cemas, Rasulullah s.a.w. menenangkannya dengan berkata, "Jangan takut, ALLAH bersama kita."

Itulah kehebatan Rasulullah, ALLAH sentiasa di hatinya.

Ketika di ambang maut?

Sewaktu Da'thur, seorang tentera musuh menyerang hendap Rasulullah s.a.w. lalu meletakkan pedang di leher baginda dan bertanya, "Siapakah akan menyelamatkan kamu daripadaku?"

Jawab Rasulullah penuh yakin, "ALLAH."

Mendengar jawapan itu, gementarlah Da'thur dan terlepaslah pedang daripada tangannya. Itulah kehebatan Rasulullah... sentiasa ada DIA di hati baginda.

Ketika tiada siapa mengetahui?

Diceritakan juga bahawa pada suatu ketika Khalifah Umar Al-Khattab ingin menguji seorang budak gembala kambing di sebuah padang pasir. "Boleh kau jualkan kepadaku seekor daripada kambing-kambing yang banyak ini?"

"Maaf tuan, tidak boleh. Kambing ini bukan saya yang punya. Ia milik tuan saya. Saya hanya diamanahkan untuk menjaganya sahaja."

"Kambing ini terlalu banyak dan tidak ada sesiapa selain aku dan kamu di sini. Jika kau jualkan seekor kepadaku dan kau katakan kepada tuanmu bahawa kambing itu telah dimakan oleh serigala, tuanmu tidak akan mengetahuinya," desak Saidina Umar lagi, sengaja menguji.

"Kalau begitu, di mana ALLAH?" ujar budak itu.

Saidina Umar terdiam dan kagum dengan keimanan yang tinggi di dalam hati anak kecil itu. Walaupun hanya seorang gembala kambing yakni pekerja bawahan, tetapi dengan kejujuran dan keimanannya, dia punya kedudukan yang tinggi di sisiALLAH. Jelas ada DIA di hatinya.

Ketika kamu tiada jawatan?

Satu ketika yang lain, Saidina Khalid Al-Walid diturunkan pangkatnya daripada seorang jeneral menjadi seorang askar biasa oleh Khalifah Umar. Keesokannya, Saidina Khalid tetap ke medan perang dengan semangat yang sama. Tidak terjejas sedikit pun perasaan dan semangat jihadnya walaupun telah diturunkan pangkat.

Ketika ditanya mengapa, Saidina Khalid menjawab, "Aku berjuang bukan kerana Umar." Ya, Saidina Khalid berjuang kerana ALLAH. Ada DIA di hatinya.

Lalu, di mana Dia dihati kita?

Melihat anekdot-anekdot itu, aku terkesima lalu bertanya kepada diri, di manakah DIA dalam hatiku?

Apakah ALLAH sentiasa menjadi pergantungan harapan dan tempat merujuk serta membujuk hatiku yang rawan?

ALLAH ciptakan manusia hanya dengan satu hati. Di sanalah sewajarnya cinta ALLAH bersemi. Jika cinta ALLAH yang bersinar, sirnalah segala cinta yang lain. Tetapi jika sebaliknya, cinta selain-NYA yang ada di situ, maka cinta ALLAH akan terpinggir. Ketika itu, tiada DIA di hatiku!

Sering diri ini berbicara sendiri, bersendikan sedikit ilmu dan didikan daripada guru-guru dalam hidupku, kata mereka (dan aku amat yakin dengan kata itu);

"Bila ALLAH ada di hatimu, kau seolah-olah memiliki segala-galanya. Itulah kekayaan, ketenangan dan kebahagiaan yang hakiki."

Kata-kata itu sangat menghantui diriku. Ia menyebabkan aku berfikir, merenung dan bermenung, apakah ALLAH menjadi tumpuan dalam hidupku?

Apakah yang aku fikir, rasa, lakukan dan laksanakan sentiasa merujuk kepada-NYA?

Bila bertembung antara kehendak-NYA dengan kehendakku, kehendak siapa yang aku dahulukan? Sanggupkah aku menyayangi hanya kerana-NYA? Tegakah aku membenci juga kerana-NYA?

Muhasabah ini melebar lagi. Lalu aku tanyakan pada diri, bagaimana sikapku terhadap hukum-hakam-MU?

Sudahkah aku melawan hawa nafsu untuk patuh dan melakukan segala yang wajib sekalipun perit dan sakit ketika melaksanakannya? Sudahkah aku meninggalkan segala yang haram walaupun kelihatan indah dan seronok ketika ingin melakukannya?

Soalan-soalan ini sesungguhnya telah menimbulkan lebih banyak persoalan. Bukan akal yang menjawabnya, tetapi rasa hati yang amat dalam. Aku tidak dapat mendustai-MU, ya ALLAH.

Dan aku juga tidak dapat mendustai diri sendiri

Aku teringat bagaimana suatu ketika seorang sufi diajukan orang dengan satu soalan, "Apakah engkau takutkan ALLAH?"

Dia menangis dan menjawab, "Aku serba salah untuk menjawab ya atau tidak. Jika aku katakan tidak, aku akan menjadi seorang yang kufur. Sebaliknya kalau aku katakan ya, aku terasa menjadi seorang munafik. Sikapku amat berbeza dengan kata-kata. Orang yang takutkan ALLAH bergetar hatinya bila mendengar ayat-ayat ALLAH tapi aku tidak..."

Maksudnya, jika seorang sufi yang hatinya begitu hampir dengan ALLAH pun sukar bila ditanyakan apakah ada DIA di hatinya, lebih-lebih lagilah aku yang hina dan berdosa ini.

Di hatiku masih ada dua cinta yang bergolak dan berbolak-balik. Antara cinta ALLAH dan cinta dunia sedang berperang dengan begitu hebat dan dahsyat sekali.

Kalau kau tanyakan aku, "Adakah DIA di hatimu?"

Aku hanya mampu menjawab, "Aku seorang insan yang sedang bermujahadah agar ada DIA di hatiku. Aku belum sampai ke tahap mencintai-NYA tetapi aku yakin aku telah memulakan langkah untuk mencintai-NYA."

Justeru, kerana belum ada DIA di hatiku, hidupku belum bahagia, belum tenang, dan belum sejahtera. Aku akan terus mencari. Aku yakin ALLAH itu dekat, pintu keampunan-NYA lebih luas daripada pintu kemurkaan-NYA.

Selangkah aku mendekat, seribu langkah DIA merapat. Dan akhirnya... aku yakin... suatu saat nanti, akan ada DIA di hatiku dan di hatimu jua.

Dan kita akan terus mengemis kasih...





Fav word : Bila Allah dihatimu, kau seolah-olah memiliki segalanya., kekayaan, ketenangan dan kebahagiaan yang hakiki.

Thanks to kak jie for sharing this :)

Thursday, March 1, 2012

OkToBeR


Assalammualaikum.

Berita baik untuk orang yang lahir bulan oktober.

Cuba tengok kena mana yang kena ngan korang.

Aku? See the bold one.

OKTOBER

  * Suka berbual.

  * Suka orang yang sayang padanya.
  * Suka ambil jln tengah.
  * Sangat menawan & sopan santun.
  * Kecantikan luar & dalam.
  * Tidak pandai berbohong & berpura-pura.
  * Mudah rasa simpati, baik dan mementingkan kawan.
  * Sentiasa berkawan.
  * Hatinya mudah terusik tetapi merajuknya tak lama.
  * Cepat marah.
  * Macam pentingkan diri sendiri.
  * Tidak menolong orang kecuali diminta.
  * Suka melihat dari perspektifnya sendiri.
  * Tidak suka terima pandangan orang lain.
  * Emosi yang mudah terusik.
  * Suka berangan & pandai bercakap.
  * Emosi yang kelam kabut.
  * Daya firasat yang sangat kuat (terutamanya perempuan).
  * Suka melancong, bidang sastera & seni.
  * Pengasih, penyayang & lemah lembut.
  * Romantik dalam percintaan. (tak tau -.-")
  * Mudah terusik hati & cemburu. (agakla...hihi)
  * Ambil berat tentang orang lain.
  * Suka kegiatan luar.
  * orang yang adil.
  * Boros & mudah dipengaruhi persekitaran. 
  * Mudah patah semangat  

Hahaha. mana yang aku tak bold tu tak semestinya tak kena. Cuma itu la kebanyakan yang aku rasa kena dengan diri aku. Mana yang aku garis tu saje ;p ada yang betul ada yang perasan jeh. kekeke. Ceh benda baik je bold je ek. Yelah. Nanti jatuh pulak saham haha XD just kidding. For fun uols. 

Thanks to miewalinda for giving me this :)

Hope this one of the way to know our self more better. Self-conflict stage la katakan pada usia remaja begini hahaha.